23 Apr

Ransomware Wannacry menyerang pabrik Boeing dan menginfeksi fasilitas produksi milik Boeing

Masih ingat dengan Virus Ransomware WannaCry yang menyerang ke lebih dari 70 negara? Belakangan ini, virus tersebut kabarnya belum berhenti menyerang. Bahkan, korban terbarunya yaitu sebuah pabrik pembuatan dan pengujian Pesawat Boeing yang berada di Charleston, South Carolina, Amerika Serikat.

Kejadian tersebut, kabarnya terjadi pada hari Rabu, 28 Maret 2018 lalu. Virus WannaCry yang pertama kali muncul dalam serangan dunia maya pada Mei 2017 lalu sempat menghebongkan seluruh dunia karena virus ini dapat menginfeksi salah satu komputer, dan kemudian dapat menyebar ke semua komputer Windows yang berada dalam satu jaringan.

Seperti dikutip oleh Seattle Times, Mike VanderWel, Chief engineer Boeing Commercial Airplane, memberikan peringatan kepada seluruh karyawan untuk menghadapi serangan cyber ini. “Hal ini menyebar secara cepat di North Charleston dan saya baru mendengar 777 (alat otomatisasi perakitan) kemungkinan sudah tidak berfungsi” tulis VanderWel kepada Seattle Times.

Berbicara pada Rabu malam, kepala komunikasi untuk Boeing Commercial Airplanes, Linda Mills, mengatakan spekulasi dalam pesan VanderWel bahwa beberapa alat produksi 777 mungkin tidak berfungsi ternyata tidak benar. “Pusat operasi cybersecurity kami mendeteksi penyebaran malware yang terbatas yang hanya mempengaruhi sejumlah kecil sistem,” katanya. Dia menambahkan bahwa serangan itu terbatas pada komputer di divisi Commercial Airplanes dan bahwa unit militer dan layanan tidak terpengaruh.

Microsoft sebenarnya telah mengeluarkan patches untuk menutup kerentanan ini. Namun ternyata ransomware ini masih bisa menginfeksi, seperti yang terjadi di pabrik Boeing tersebut. Microsoft pun menolak berkomentar tentang serangan cyber Boeing ini.

Share this

Leave a reply